Struktur Rangka Beton

Struktur rangka beton adalah bangunan umum yang sangat umum - atau mungkin yang paling umum di dunia internasional. Seperti namanya, jenis bangunan ini terdiri dari kerangka atau kerangka beton.

Struktur Rangka Beton

Anggota horisontal dari rangka ini disebut balok, dan anggota vertikal disebut kolom.

Manusia berjalan di atas bidang datar dari beton pada gambar diatas, disebut plat lantai beton (concrete called slabs). Dari jumlah ini, kolom adalah yang paling penting, karena merupakan elemen utama yang membawa beban dari gedung.

Jadi jika Anda merusak balok atau plat lantai beton di gedung, ini hanya akan mengakibatkan kerusakan pada satu lantai saja, NAMUN bila kolom dirusak maka dapat meruntuhkan seluruh bangunan.

Reinforced Cement Concrete (RCC) atau beton semen adalah beton yang mengandung batang baja beton, yang disebut tulangan penguat, atau tulangan. Kombinasi ini bekerja sangat baik, karena beton sangat kuat dalam kompresi, mudah untuk diproduksi di tempat, dan tidak mahal, dan baja sangat kuat terhadap daya tegang. Semua element komposisi RCC diikat melalui reaksi kimia dan fisika dari Semen PC (Portland Cemen) sehingga peran serta semen harus diperhatikan dengan baik, karakteristik semen dapat diketahui dari sifat-sifat semen, dimana sifat semen tersebut harus memenuhi syarat mutu fisik dan mutu kimia dari semen tersebut.

Klik link diatas untuk mengetahui sifat-sifat semen.

PROSEDUR PEMBUATAN BETON CETAK (PRECAST)
Untuk membuat beton bertulang, yang pertama dilakukan adalah membuat cetakan (bekisting), yang akan berisi beton cair dan memberikan bentuk yang kita butuhkan. Lalu melakukan pemotongan baja beton berdasarkan ukurannya masing-masing, dan merangkai / merakit baja beton dengan mengikatnya dengan kawat. Baja yang diikat disebut kandang penguat, karena bentuknya menjadi satu.

Lalu dilanjutkan dengan mempersiapkan beton, dengan mencampur semen, pasir, kerikil dan air kedalam mixer semen. Setelah adukan beton tercampur dengan merata dilanjutkan dengan proses penghamparan beton kedalam cetakan (Bekisting). Beton akan menjadi keras dalam hitungan jam, tetapi membutuhkan waktu satu bulan untuk mencapai kekuatan penuhnya. Oleh karena itu biasanya ditopang sampai periode itu. Selama waktu ini beton harus dilakukan perawatan terhadap beton (Curing Beton), dengan cara melakukan penyiraman dengan air pada permukaannya.

Proses pencampuran dari beton harus memperhatikan JMD (Job Mix Design) dan JMF (Job Mix Formula) nya berdasarkan spesifikasi yang dipersyaratkan dalam dokumen kontrak kerja.

Jadi Struktur Rangka Beton sebenarnya adalah kumpulan dari beberapa anggota yang saling terhubung secara erat satu sama lainnya. Dalam istilah teknik, koneksi ini disebut koneksi momen, yang berarti bahwa kedua anggota saling terhubung satu sama lain.

Ada juga jenis koneksi lainnya sperti koneksi berengsel, yang digunakan dalam struktur baja. Rangka ini menjadi sangat kuat, dan harus menahan berbagai beban yang bekerja di gedung.

Jenis Beban Pada Gedung:
Beban Mati (Dead Loads): gaya ke bawah pada bangunan yang berasal dari berat bangunan itu sendiri, termasuk elemen struktural, dinding, fasad, dan sejenisnya.

Beban Hidup (Live Loads): gaya ke bawah pada bangunan berasal dari berat yang diperoleh dari beban penghuni dan harta benda dari penghuni, termasuk perabotan, buku, dan sebagainya.

Biasanya beban ini ditentukan dalam kode bangunan dan Insinyur struktur harus mendesain bangunan untuk mampu menopang beban atau beban yang lebih besar. Beban ini akan bervariasi dengan penggunaan ruang, misalnya, apakah itu perumahan, perkantoran, industri. Standarisai umum untuk kode untuk mewajibkan beban hidup untuk perumahan minimal 200 kg / m2, kantor menjadi 250 kg / m2, dan industri menjadi 1000 kg / m2, yang sama dengan 1T / m2. Beban hidup ini kadang-kadang disebut beban yang dipaksakan.

Beban Dinamis (Dynamic Loads) : ini terjadi secara umum di jembatan dan infrastruktur serupa, dan merupakan beban yang dibuat oleh lalu lintas, termasuk pengereman dan beban percepatan.

Beban Angin (Wind Loads) : Ini adalah faktor desain yang sangat penting, terutama untuk bangunan tinggi, atau bangunan dengan luas permukaan yang besar. Bangunan dirancang untuk tidak melawan kondisi angin sehari-hari, tetapi kondisi ekstrim yang mungkin terjadi sekali setiap 100 tahun atau lebih. Ini disebut desain kecepatan angin, dan ditentukan dalam kode bangunan. Sebuah bangunan biasanya mampu untuk menahan gaya angin 150 kg / m2, yang dapat menjadi kekuatan yang sangat signifikan ketika dikalikan dengan luas permukaan bangunan.

Beban Gempa (Earthquake Loads) : gempa bumi mampu mengguncang tanah yang keras sekalipun, maupun bangunan baik secara horizontal maupun vertikal, seperti kuda bucking mengguncang pebalap dalam olahraga rodeo. Ini bisa menyebabkan kerusakan pada gedung. Semakin berat bangunan, semakin besar gaya di atasnya. Penting untuk dicatat bahwa baik angin dan gempa bumi memaksakan gaya horizontal pada bangunan, tidak seperti gaya gravitasi yang biasanya menolak, yang vertikal ke arahnya.

Rangka beton bertumpu pada pondasi, yang mentransfer kekuatan - dari gedung dan di gedung - ke tanah.

Rangka Struktur Beton

Beberapa komponen penting lainnya dari struktur rangka beton adalah:
Shear Walls adalah elemen struktural yang penting dalam bangunan bertingkat tinggi. Dinding geser pada dasarnya adalah kolom yang sangat besar dimensi dari Shear Wall seperti kolom sehingga tampak seperti dinding daripada kolom. Fungsi shear wall dalam sebuah bangunan adalah untuk membantu menjaga kekuatan horizontal pada bangunan seperti beban angin dan gempa.

Biasanya, bangunan akan dikalahkan oleh beban vertikal - gravitasi. Dinding geser juga membawa beban vertikal. Penting untuk dipahami bahawa Shear Wall hanya bekerja untuk beban horizontal dalam satu arah - sumbu dimensi panjang dinding. Ini biasanya tidak diperlukan dalam struktur bertingkat rendah.

Elevator Shaft adalah kotak vertikal di mana lift bergerak naik dan turun - biasanya setiap lift tertutup dalam kotak betonnya sendiri. Poros ini juga merupakan elemen struktural yang sangat baik, membantu menahan beban horisontal, dan juga membawa beban vertikal.

Dinding di gedung-gedung rangka beton
Struktur rangka beton kuat dan ekonomis. Oleh karena itu hampir semua material dinding dapat digunakan bersama. Pilihan yang lebih berat termasuk dinding pasangan bata, balok beton, atau batu. Pilihan yang lebih ringan termasuk partisi drywall yang terbuat dari baja ringan atau kancing kayu ditutupi dengan papan terpal.

Yang pertama digunakan ketika ruang yang kuat, aman, dan kedap suara diperlukan, dan yang terakhir ketika partisi ringan yang cepat dan fleksibel dibutuhkan. Ketika bata atau blok beton digunakan, adalah umum untuk memplester seluruh permukaan - batu bata dan beton - dengan plester semen untuk membentuk akhir yang keras dan tahan lama.kelongsong struktur rangka betonBangunan rangka beton dapat dilapisi dengan berbagai jenis bahan kelongsong. Bahan cladding umum adalah kaca, panel aluminium, lembaran batu, dan fasad keramik. Karena struktur ini dapat dirancang untuk pemuatan berat, seseorang bahkan dapat memadatkannya di dinding bata atau batu yang padat.

Sementara untuk bagian dinding dapat dipasang dengan menggunakan:
Dinding partisi ringan seperti partisi drywall yang terbuat dari baja ringan atau kancing kayu ditutupi dengan papan terpal, pasangan bata merah atau pasangan bata ringan yang difinsihing dengan plesteran dan acian. (Jenis-Jenis Dinding)

Jenis Penutup Struktur Beton (Cladding of Concrete Frame Structures)
Untuk penutup struktur beton dapat dinggunakan berupa struktur baja alumium ringan sebagai rangka dan dibalut dengan kaca, atau dapat juga menggunakan ACP (Aluminium Composite Panel), atau dapat juga menggunakan pasangan batu yang difinishing pleste dan aci.

Struktur Rangka Beton Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Masyarakat Belajar

0 komentar:

Post a comment