Alasan Penambahan Garam dan Arang Pada Lubang Pentanahan (Grounding)

Nilai pentanahan / grounding tergantung pada resistivitas tanah di area sekitar. Hambatan bumi yang kita ukur bukanlah hambatan elektroda. Sebenarnya, yang kita ukur adalah resistensi konduktor dan tanah yang terkait. 




Ketika petir menyambar, maka saat itu juga aliran arus petir harus mengalir dan menghilang ke tanah, jika tanah memiliki resistivitas lebih tinggi maka proses pembuangan tidak akan terjadi dengan baik.



Agar hasil pembungan lebih maksimal, maka dapat menggunakan garam dan arang yang ditabur di sekitar konduktor. 

Pada kitab IEEE 80–2013 ayat 14.5 (a), (b), (c), (d) memberi tahu kita tentang perlakuan tanah untuk konduktivitas yang lebih baik.Bila menggunakan Garam dan Arang memiliki kekurangannya sendiri. 

IEEE 80–2013 ayat 14.5
Seringkali tidak memungkinkan untuk mencapai pengurangan resistensi tanah yang diinginkan dengan menambahkan lebih banyak konduktor atau batang pentanahan. Solusi alternatif adalah secara efektif meningkatkan diameter elektroda dengan memodifikasi tanah di sekitar elektroda. Bagian tanah yang paling dekat dengan elektroda biasanya terdiri dari sebagian besar resistansi ground elektroda ke pembumian. Fenomena ini sering dimanfaatkan untuk keuntungan, seperti berikut:

a. Gunakan natrium klorida, magnesium, dan tembaga sulfat, atau kalsium klorida, untuk meningkatkan
konduktivitas tanah yang mengelilingi elektroda. Selanjutnya, perawatan garam harus diperbarui secara berkala.

b. Penggunaan bentonit, tanah liat alami yang mengandung mineral montmorillionite, yang dibentuk oleh aksi vulkanik bertahun-tahun lalu. Ini tidak korosif, stabil, dan memiliki resistivitas 2,5 Ω · m pada kelembaban 300%. Resistivitas rendah dihasilkan terutama dari proses elektrolitik antara air, Na2O (soda), K2O (kalium), CaO (kapur), MgO (magnesia), dan garam mineral lainnya yang terionisasi membentuk elektrolit yang kuat dengan pH berkisar antara 8 hingga 10. Elektrolit ini tidak akan secara bertahap larut, karena merupakan bagian daritanah liat itu sendiri. 

c. Elektroda tipe kimia terdiri dari tabung tembaga yang diisi dengan garam. Lubang-lubang di tabung memungkinkan kelembaban untuk masuk, melarutkan garam, dan membiarkan larutan garam larut ke dalam tanah. Elektroda ini dipasang di lubang augmented dan biasanya diisi ulang dengan perawatan tanah.

d. Bahan tambahan tanah, beberapa jenis tanah dengan resistivitas kurang dari 0,12 Ω · m (sekitar 5% resistivitas bentonit), biasanya ditempatkan di sekitar batang di lubang yang diperbesar atau di sekitar konduktor pentanahan di parit, baik dalam bentuk kering atau dicampur dalam bubur. Beberapa bahan tambahan ini bersifat permanen dan tidak akan larut bahan kimia apa pun ketika dimasukan ke tanah. Bahan tambahan tanah lain yang tersedia dicampur dengan tanah lokal dalam jumlah tanah yang bervariasi dan perlahan-lahan akan meresap ke tanah sekitarnya, sehingga menurunkan resistivitas bumi




Garam dan Arang adalah senyawa pelindian / pencuci sehingga diperlukan aplikasi yang sering. Anda dapat menggunakan senyawa pembumian permanen yang tidak tergantung pada kelembaban sesuai IEEE 80–2013 ayat 14.5 (d). Umur senyawa pembumian permanen ini lebih dari 25 tahun.

Alasan Penambahan Garam dan Arang Pada Lubang Pentanahan (Grounding) Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Masyarakat Belajar

0 komentar:

Post a comment